Jumaat, 7 Februari 2014

Kronologi #3

Assalamualaikum w.b.t.
Patutkah kita lanjutkan perbicaraan kita mengenai kak Fatin? Daripada jiwa biasa apabila sering menyebut tentangnua saya jadi keliru, jiwa saya tersepit antara perkataan "lurus" dan "bodoh". Huhuhu kurang pandai kali ya yang sesuai.
Setelah kak Fatin pergi, saya terus menghantar pesanan ringkas kepada Pura. Nasib kredit pagi tadi masih berbaki. Saya pinta ditukarkan semua passwords, ada 4 email, google akaun termasuklah blog ini sendiri. Whatsup, wechat, line, kakao talk...saya tidak ubah memandangkan no yang saya pakai merupakan sim di telefon yg ada pada saya ketika itu. Foto-foto yang terkandung dalam note 8 itu, saya cuma mampu mohon perlindungan daripada Allah.
Sepi sendiri
Usai solat isya' di surau luar LCCT, saya tidak ke mana-mana duduk diam mengenang nasib kali. Ada perasaan asing yang kurang enak, sepi. Saya sudah biasa bersendiri memandangkan lahir dalam keluarga yang kecil, tambahan lagi saya sudah biasa duduk sendiri di Mahallah tanpa berkunjung ke rumah kawan pada waktu cuti. Maksudnya, sepi itu sebenarnya merupakan sebahagian daripada jiwa saya.
Tapi, malam itu sepinya lain sekali. Banyak kali saya pujuk hati supaya berkolaburasi dengan suasana. Akur dalam terpaksa.
Sebelum tu, saya sempat memaklumkan kepada pensyarah saya, Dr Saodah mengenai keberadaan saya. Dia pensyarah yang saya tidak pernah terbayang untuk mengadu hal, tetapi dialah yang kerap memberi mesej dengan kata-kata semangat. "You must strong..."
Menelefon ke rumah
Saya khabarkan keadaan saya kepada mak, dan bertanyakan bagaimana keadaan bapa. Masih sama. Saya serahkan semuanya pada Allah. Tidak tahu hendak taip apa untuk menerangkan perasaan saya saat itu. Tetap juga, saya masih berharap punya peluang untuk bertemu bapa dan mak. Tipis harapan saya, susu alpha lipid dua tin itulah asyik saya ulang, berharap kekuatan bapa datang semula. Saya kata, "sikit saja lagi, ikhtiar baru sampai", merujuk kepada susu tsebut.
Ditemani
Sebelum melelapkan mata, saya ditemani pesanan ringkas Hj Yunus. Saya memanggilnya dengan gelaran ustaz. Selalunya, ada masalah, cepat saya kongsikan, mungkin dia bukan mak.
Airport Sandakan
Alhamdulillah, setelah menempuh beberapa ujian, perjalanan saya sudah sampai separuh! Dari jauh saya lihat sepupu saya dan Hj Jide, kawan bapa yang dari awal lagi selalu jemput dan ambil saya di Airport. Perjalanan balik ke rumah itu, entah kenapa air mata saya asyik tumpah saja. Saya menangis sepuasnya.
Sempat mengirimkan pesanan kepada beberapa rakan memaklumkan keadaan saya. Dr Aini membalas pesanan yang saya hantar semalam. Saya maklumkan keadaan saya.  Sebelum terlupa, saya banyak meminta bantuan kak Rin, dialah yang membuatkan surat dan bertanya sendiri di department kuliyyah kami. Jazakillah hu khair kak Rin. Mungkin saya perlu buat satu post berkenaan prosedur bagi keadaan seperti ini. InsyaAllah.
Perjalanan ke rumah mengambil masa yang tidak seperti selalu. Mereka, sepupu dan Hj Jide singgah dari satu kedai ke satu kedai... rupanya hendak belikan pampers untuk bapa.
Kelu.
Rumah
Setibanya kami di rumah. Tenang saja saya pijak dari satu anak tangga ke satu anak tangga yang lain. Ada orang kampung yang datang ziarah. Melepasi pintu, mata saya terpaku lama pada satu jasad yang terbaring lemah. Allah... lemah jiwa saya saat itu. Ini benar-benar Ujian...buat kami satu keluarga. Saya hampir meluru ke arah bapa, tapi seorang pakcik yang kebetulan juga kerabat kami melarang cepat. Saya undur ke belakang dan duduk memandang dari jauh. Teringin sekali saya kucup tangan bapa, pipinya, keningnya...sangat teringin. Saya tenangkan jiwa. Memujuk hati yang sakit. Ya Allah, apa sebenarnya yang hendak Engkau tunjukkan kepada kami ini. Sebelum akal berprasangka buruk pada Ujian Allah, cepat-cepat saya bersyukur, masih diberi peluang menemui keluarga. Ni'mat yang tidak akan saya persiakan.
Saya pandang mak dari jauh. Sabarnya mak. Berat mata saya memandang, berat lagi bahunya yang tergalas segala beban. semoga mak termasuk dalam kalangan isteri solehah.. Amiin.
Beberapa minit kemudian, saya diizinkan untuk mendekati bapa. Jiwa saya sudah sedikit stabil. Tapi masih juga blur dengan situasi, sungguh tiada perkhabaran begini daripada mak. Mereka sengaja merahsiakan kondisi bapa yang sebenar, tambahan lagi musim peperiksaan saya lalui. Benar juga, sedangkan tahu sedikit hal saya sudah menangis teruk apalagi kalau tahu hal sebenar, saya rasa saya akan melalui satu semester itu dengan kemurungan.
Kucup tangan bapa, kucup pipi bapa, kucup kening bapa... cinta yang terpendam sudah terluah, ni'matnya amat saya syukuri. Allah masih beri saya peluang ke saat ini untuk melafazkan segala yang terpendam selama ini. Laila sayang bapa, Laila cinta bapa.
Saya tahan tangis yang tersisa. Saya lihat bapa turut sama menangis tiap kali saya lafazkan kata maaf, tiap kali esak saya kedengaran. Saya alihkan perhatian kepada mak. Allah... sabarnya mak. Saat itu, mak nampak tenang. Dia ceritakan kronologi sakit bapa. Aku yang menangis. Tidak sedikit pun saya berasa kesal kerana tidak dikhabarkan keadaan bapa yang sebenar. Saya tahu mereka juga risaukan saya... mereka ada alasan solid dimana saya sendiri tidak dapat nafikan.
Bersambung...

2 ulasan:

  1. Laila....airmata gugur saat ku tatap tiap bait yg kau olah..sungguh perit kehilangan yang tersayang...moga kite sama2 tabah ye..
    -exroomate fiza-

    BalasPadam
  2. Fiza, takziah atas pemergian Mak Fiza. Maaf saya pun baru tahu hal tersebut beberapa minggu yang lepas. Kita yang rasa kehilangan... moga diberi kekuatan. Ameen.

    BalasPadam