Khamis, 6 Februari 2014

Kronologi #2

Assalamualaikum w.b.t.
Kehilangan kecil
Waktu pertemuan yang singkat itu, tidak membataskan butir perbicaraan kami. Saya mungkin terlalu cepat percaya orang yang baru ditemui. Mungkin. Kak Fatin bersungguh-sungguh mengajakku makan. Ya, ada satu perkara yang saya limitkan bukan sahaja yang baru kenal, even keluarga saya sendiri, kalau saya ada urusan belum selesai, saya tidak akan makan di luar.
Balik dari makan, kak Fatin menghampiri saya dan berkata dompetnya hilang dan tiketnya pula ada masalah, tidak boleh claim di kaunter. Saya percaya bulat bukan kerana tiada syak wasangka, saya percaya kalau dia itu Muslim, Islam mengajar untuk tidak bercakap bohong bukan?
Saya menawarkan wang kepadanya. Saya bertanya berapa jumlah yang dia perlukan. Rm300. Kebetulan di tangan saya cuma ada rm250, jadi saya pun berniat untuk withdraw kan duit. Mujur juga masih tersisa kekuatan untuk berjalan mencari mesin ATM pada ketika itu. Saya terdetik sekali, kalau-kalau wajar saya berikan saja kad berserta kod pin saya. Allah masih menjaga kewarasan akal saya ketika itu.
Sekembali dari withdraw duit, kak Fatin meminta ditambahkan lagi Rm20. Saya berikan. Sebelumnya, dia meminjam note 8 saya kerana telefonnya ada masalah. Saya berikan.
Penjelasan saya di sini, ini bukan pukau. Saya masih waras saat itu. Niat saya semuanya saya sandarkan pada Allah. Situasinya sama seperti saya. Balik kerana ada yang menanti kepulangan kami, orang yang kami sayang sakit tenat. Sekiranya cerita itu benar, saya sudah lepas tanggungjawab sebagai saudara semuslim. Sekiranya hanya sekadar rekaan, maka itu urusannya dengan Allah. Saya halalkan.
Jika dinilaikan rm yang tidak sampai rm 500 tu dengan nilai kasih sayang seIslam, berapala sangat. Saya bukan datang daripada keluarga yang berada, kami sekadar cukup pada keperluan. Daripada berbelanja besar kiri kanan tapi saudara lain menderita, tiada ni'mat juga.
Cuma, saya akui saya agak berlembut dalam proses pemberian, tanpa selidik mana yang benar2 perlu.  "Sekali terkena, pengajaran, dua kali, cuai sudah namanya". Itu yang saya pegang sekarang.
Selepas maghrib itu, berlalunya kak Fatin yang katanya ingin menyelesaikan masalah kecuriannya itu, saya pandang dari belakang. Hati saya berkata, ada dua kemungkinan yang jelas, sama ada dia benar-benar kembali atau pun dia akan pergi tanpa perlu mengembalikan semula apa yang dia ambil daripada saya. Saya serahkan pada Allah. Cuma DIA yang bisa menerbalikkan hati seorang insan, dan saya masih berhusnudzon sehinggalah kapal yang saya naiki terbang.
Allah uji saya dengan kehilangan kecil. Hati saya masih dalam kawalan mungkin kerana fokus saya tertumpu pada bapa. Tujuan utama saya adalah menemui bapa, tanpa duit Rm320 dan note 8 itu saya masih boleh menemuinya. Maka saya redhakan harta milik sementara itu pergi. Ada yang lebih baik menanti. Sebelumnya, note 8 itu sudah saya gunakan sebaik mungkin, tiada yang perlu dikesalkan.
Ditakdirkan, saya berjaya mendapatkan gambar kak Fatin melalui auto backup fail saya, Allah mahu tunjuk sikap sebenarnya. Selfie di flight, beli makanan semuanya tidak menggambarkan kalau apa yang dia ceritakan itu benar belaka. Semoga dia mendapat hidayah, doa seorang yang teraniaya.
Buat rakan yang kebetulan membaca penulisanku ini, untuk tujuan berjaga-jaga, cukup saya yang terkena, boleh meminta gambar tersebut daripada saya. Cuma saya tidak memaparkan terus di sini, kerana berdosa sekali tidak bermakna tiada taubat, dan manalah tahu saya pergi tanpa sempat memadam gambar tersebut, ia boleh menjadi saham dosa buat saya pula.
Bersambung...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan