Isnin, 3 Februari 2014

Terima Kasih

Assalamualaikum w.b.t.
Apabila kembali daripada cuti semester lalu, aku disambut dengan pandangan simpati. Aku terus-terang, aku sebenarnya masih tidak tahu untuk berkata apa. Bertindak selayaknya bagaimana.
Aku tahu, mereka bersimpati. Tetapi bukan aku untuk tunjukkan kesedihan. Aku ada tempat untuk mengadu dan tunjuk kesedihan itu.
Kita akan tahu bagaimana kuatnya kita menghadapi sesuatu apabila kita diuji. Bukan hendak berkata, aku ini kuat sebab itu masih boleh tersenyum, laku masih seperti sebelum ini. Tetapi kerana cara aku mengatasi masalah tersebut membuat aku kelihatan seperti ini.
Setiap ujian yang menimpa, sakit bagi siapa yang mengalami. Thats why dpanggil ujian. Tunjuk atau tidak itu terpulang kepada kita. Sejauh mana mampu kita sembunyikan. Bukan saja-saja sembunyi, tapi kita ada tempat khusus untuk mengadu. Bukan hendak kata insan di sekeliling tidak membantu, tetapi sebetul-betulnya, berilah kata apa pun-tiada apa pun, tiada satu pun  kata yang dapat tenangkan hati kita. Melainkan janjiNya..melainkan kita fikirkan kita ni bertuhan.
Pendek kata, cuma Dia yang bisa buatkan hati yang kacau menjadi tenang.
Semuanya dariNya. Adanya insan di sekeliling juga dengan kehendakNya, maka setiap kali itu jugalah saya katakan pada hati, "Laila, mereka adalah bisikan-bisikan simpati yang peka akan hadirmu di dunia ini. Moga dengan itu, setiap detik kau akan sedar. Walaupun seringkali kau merasakan selayaknya ucapan terima kasih itu bukan lagi menjadi milikmu, padahal, berterima kasihlah selalu, dengan itu kau syukur padaNya."
Terima kasih.
Terima kasih.
Terima kasih.
Hanya Allah dapat membalas kebaikan kalian. Teruslah mendoakan ku. Assalamualaikum warahmatullah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan