Sabtu, 22 Februari 2014

Persediaan mental

Assalamualaikum w.b.t
Saya rasa, episod kronologi# sudah berakhir. Saya pernah berjanji untuk kongsikan prosedur atau tindakan susulan berikutan emergency case. Sebelum tu...
Saya tahu ramai yang tidak sanggup. Saya pun mulanya begitu. Tapi, hidup ini lumrahnya begitu. Semasa bapa mula-mula sakit dulu, saya cuma mampu menangis dari jauh. Sakit merupakan tarbiah, nasihat yang terkandung pelbagai pengajaran. Saat itu, saya sedar, tentang nyawa, tentang ajal. Sakit merupakan petanda major kepada kematian meskipun tidak semua melaluinya untuk kembali kepadaNya.
Tatkala itu, segala kemungkinan saya sedia maklum. Mungkin saya bakal di uji ketika menghadapi peperiksaan, mungkin ketika dalam kelas kuliah, mungkin ketika di hostel... di mana saja, just like yang dipaparkan di kaca televisyen. Drama, telefilem atau filem, cerita yang dikisahkan merupakan hasil jalan cerita hidup orang lain. Ada yang benar begitu situasinya. Saya tanya diri saya, 'Laila, tabahkah dirimu kelak?'.
Pernah saya terdetik untuk mencari di laman sesawang apa yang harus dilakukan sekiranya kita mendapat panggilan kecemasan dari rumah. Tapi, saya tidak sanggup. Berfikir saja, saya menggigil ketakutan. Mungkin, sebab itulah saya kalut saat menerima panggilan itu, tidak tahu selayaknya harus berbuat apa.
Ini dinamakan persediaan mental. Agak payah mahu beri penjelasan bagaimana sebab terfikirkannya saja kita tidak sanggup. Saya kuatkan aqal dan qalbu saya, semuanya dalam penentuanNya. Kita amat arif, tiap bermula ada akhirnya, tiap pertemuan ada perpisahan, lumrah hidup di dunia sementara.
Persediaan ini termasuklah diri kita sendiri. Lebih-lebih lagi pelajar yang mengaji jauh dari keluarga, kita seharusnya buat persediaan untuk diri sendiri dan buat keluarga kita atau orang-orang yang kita sayang. Ya, saya sedar persediaan saya masih kosong, seharusnya akaun social network, sudah dicatat atau mungkin beritahu kepada ahli keluarga. Senang cerita, kita patut tulis wasiat kita buat kemudahan mereka yang kita tinggalkan kelak. Baru saya lihat fungsi diari melalui perkara ini.
Eh sudah panjang post saya. Mungkin perlu buat prosedur tersebut pada helaian baru. Besok la ya? Hari ni setakat persediaan mental saja dulu.
(Persediaan mental, arifnya kita bahawa tiada dalam kawalan kita tapi ia tidak sama sekali menghalangi usaha dan ikhtiar)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan