Selasa, 18 Februari 2014

Niat

Assalamualaikum w.b.t.

Di awal semester aku sudah berperang untuk 3 kertas peperiksaan yang belum terjawab pada semester lalu. Sakit. Kerana harus melalui detik yang tidak terbiasakan. Awal semester selalunyakan santai gitu.

Ketika berhadapan dengan soalan yang ndak-ndak (tidak selari dengan kehendak hati) maka aku jadi sangka buruk kalau-kalau dosen sengaja bagi soalan yang susah. Padahal, aku yang tidak adil membaca.

Kadangkala, hati merajuk dan kecewa kerana apa yang diusahakan tidak setimpal dengan imbalan. Ya, inikan ujian di dunia. Tidak adil, adakalanya. Adakalanya perkataan 'kebetulan', 'tuah', dan 'nasib' menjadi penentu, padahal kita bergantung pada usaha.

Sebab itu, perlunya perbetulkan niat. Niat perdana kita kerana Allah. Apa jua yang dilakukan nawaitu kita hendaklah disandarkan lillahi taala. Baru kesudahannya nanti tiada kecewa. Senang cerita beginilah, kita belajar, tambah pengetahuan, dimana destinasi abadi kita menuju Allah. Berjaya di atas kertas adalah bonus yang sifatnya boleh jadi sementara kalau kita lalai. Boleh jadi kegagalan merupakan jalan terbaik untuk kita kembali, maka berjaya sudah tidak ternilai di situ.

Tengah hari tadi usai ujian kertas intercultural comm, aku hadir kelas arab. Ustaz menyentuh perihal niat. Aku tersentak seketika. Ada benar kata ustaz, sebagai orang Islam, kita kena bijak gunakan peluang yang ada. Reflek kepada tuntut ilmu, malah seharian kita.

Kerana kita insan-insan yang mengejar hak, maka perlulah kejari yang abadi. Dunia fana, tiada hak kita.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan