Jumaat, 14 Februari 2014

Note 8 (ii)

Assalamualaikum w.b.t

Sebelum ini pernah post mengenai note 8. My first note. Lupa da aku panggil apa note tu. Selepas kehilangan note 8 sulung, aku diuji dengan kehilangan besar, bapa pergi meninggalkan kami sekeluarga buat selamanya.

Alhamdulillah, masih diberi kekuatan, pastinya atas kehendakNya jua. Kita masih punya sisa hidup dan tanggungjawab yang diamanahkan. Hidup mesti diteruskan, meskipun lemah, Allah tahu kemampuan kita sampai mana...

Maghrib itu, kaum lelaki belum pulang dari tanah perkuburan, aku lantas memberitahu mak, note 8 dan rm 320 yg kuserahkan kepada kak F. Mak yang masih tampak tidak bermaya menjeling. Aku sengih. Ya, inilah perangai yang tidak dapat aku ubah. Meskipun aku arif bahawa aku agak matang, boleh mencari saat sesuai untuk memberitahu perihal ini kepada mak, entah kenapa mulut ku gatal sangat hendak beritahu. Well, ini merupakan salah satu cara tarik perhatian mak. Aku tahu banyak perkara dalam fikiran mak, tapi tetap aku berharap strategi ku ini berkesan.

Sejak maghrib itu, mak sudah mula memberi respon lebih-lebih lagi melibatkan 'kekurangan pandai' ku mengurus hal sendiri.

Satu tujuanku tarik perhatian mak maghrib tu, agar dia sedar, dia masih punya anak tunggal yang perlu diuruskan. Masih ada amanah yang dipertanggungjawabkan olehNya untuk mak. Kehidupan di dunia era ini menakutkan. Aku belum tentu mampu jalani sendirian, aku perlukan mak. Maksudku, saling bergantungan kini, aku dan mak. Sebab itu, separuh masa mak sedih, aku tidak boleh ikut nangis, separuh masa aku kurang cerdik, mak harus cerdik.

Beberapa minggu setelah itu, mak berikan sejumlah wang, aku beli gadget yang sama, note 8. Boleh ku katakan, gadget ini teman rapatku. Ya, note 8 sulung itu aku sayangi, peneman Yonggi, samsung advance yg ku serahkan pada mak. Kerana ada sayu tiap kali melihatnya yg dulu selalu ku gandingkan dgn note 8 sulung. Kini, biarlah note 8 ini bergerak solo.

Satu hal yang bisa aku perkatakan, sekiranya rezeki itu sudah ditakdirkan menjadi milik kita, pisahkanlah sebanyak kali mana pun, pasti ada jalannya untuk memiliki lagi. Apabila kita sememangnya mampu dan tiada niat buruk terhadap orang lain, insyaAllah, tiada apa yang perlu disedihkan.

Selain perlu berjaga-jaga, aku tetap dengan pendirianku, kalau memang kita mampu, kenapa perlu berkira. Kerana kita tidak tahu menilai hati orang, maka tiada peluang memutuskan siapa benar dan siapa palsu. Itu urusan mereka dengan tuhan. Kerana aku percaya, selagi kita tidak berkira dengan makhluknya, Dia pasti cukupkan rasa hati kita dengan apa yang dimiliki. InsyaAllah.

P/s: teringat peristiwa saudara seMuslim kita yang tidak dibenarkan masuk ke mana-mana negara jiran. Termasuklah M'sia sendiri. Kadang-kadang aku menyampah dengan yang dinamakan prosedur dan undang-undang. Tiada istilah kasihan.

2 ulasan:

  1. semoga senantiasa diberikan ketabahan, salam ukhwah.

    BalasPadam
  2. Jazakillah hu khair saudari.
    salam ukhwah ya. :)

    BalasPadam